• Jelajahi

    Copyright © Populer Riau
    Best Viral Premium Blogger Templates

     


    Iklan

    | SEPUTAR RIAU

    Masyarakat Pangkalan Panduk Minta Keadilan, Lahan Plasma Milik Masyarakat Belum Diberikan PT. SSS

    Minggu, 09 April 2023, April 09, 2023 WIB Last Updated 2023-06-28T21:26:53Z
    masukkan script iklan disini
    masukkan script iklan disini


    Photo: Masyarakat Pangkalan Panduk dilokasi lahan plasma miliknya untuk diambil alih karena masih dikuasai oleh PT.SSS (08/04/2023)


    Pelalawan (reportase24.com) - Masyarakat Desa Pangkalan Panduk Kecamatan Kerumutan Kabupaten Pelalawan Provinsi Riau pada hari Sabtu, (08/04/2023) mengambil alih lahan plasma miliknya yang dikuasai oleh perusahaan PT.SSS (Sumber Sawit Sejahtera) dari tahun 2008 sampai dengan sekarang yang tidak diserahkan kepada masyarakat.

    Pak Zahar, mantan kepala Desa Pangkalan Panduk yang mewakili masyarakat mengatakan, meminta kepastian atas Memorandum of Understanding (MoU) yang telah dibuat masyarakat pada 2008 dan 2017 dengan PT. Sumber Sawit Sejahtera selama ini.

    "Benar kami masyarakat Desa Pangkalan Panduk meminta lahan milik masyarakat yang 40 % tersebut sesuai dengan perjanjian yang telah dibuat untuk dikembalikan kepada masyarakat baik yang sudah ditanam maupun yang masih belukar, biarlah kami masyarakat Pangkalan Panduk yang mengeloala lahan tersebut ,”ungkap zahar.

    Kami juga masyarakat Desa Pangkalan Panduk meminta kepada Pemerintah Daerah Kabupaten Pelalawan, Pemerintah Provinsi Riau dan Bapak Presiden Joko Widodo di Jakarta untuk dapat membantu permasalahan masyarakat Desa Pangkalan Panduk ini, pinta masyarakat.

    Karena kalau terus menunggu sama saja dengan kami menunggu mati saja, sebab sejak tahun 2018 s/d 2023 lahan masyarakat yang dikelola oleh perusahaan sudah menghasilkan akan tetapi masyarakat tidak ada mendapatkan hasil dan manfaat dari lahan yang sudah menghasilkan tersebut,”ucapnya.

    Kuasa Hukum masyarakat Desa Pangkalan Panduk dari kantor Hukum Brotherson Law Office and Rekan Soni,S.H., C.Md., mengatakan bahwa kami sebagai kuasa hukum mendampingi masyarakat Desa Pangkalan Panduk untuk memperjuangkan hak-hak masyarakat yang selama ini tidak diberikan oleh pihak perusahaan.

    Kita juga setelah ini akan menyurati Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Kejaksaan Agung dan Presiden RI Bapak Joko Widodo di Jakarta agar dalam hal ini hak-hak masyarakat dapat segera diberikan,”jelasnya

    "Sebab saat PT. Sumber Sawit Sejahtera sedang tersandung masalah hukum saat ini dengan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan dan Polda Riau, akibat kebakaran hutan dan lahan yang terjadi pada 2019 silam.

    Malah pihak perusahaan PT. Sumber Sawit Sejahtera telah mendapatkan sanksi Adminitrasi dari Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Rp.160,5 miliyar dan sanksi pidana tambahan PN Pelalawan atas tuntutan Jaksa Rp.42 miliyar,” terang Soni.

    Kami juga sebagai Kuasa Hukum sudah menyiapkan gugatan kepada pihak PT.SSS (Sumber Sawit Sejahtera) atas perjanjian yang telah dibuat selama ini dan telah mengirimkn surat pemberitahuan ke 2 (dua) kepada pihak perusahaan, Muspida dan Pemerintah Povinsi Riau baik Gubernur, Kapolda dan Kejaksaan Tinggi atas pengambilan alih Lahan Plasma milik masyarakat tersebut.

    Sampai dengan terbitnya berita ini belum ada tanggapan atas aksi yang dilakukan oleh masyarakat Desa Pangkalan Panduk dari pihak perusahaan, namun pada saat masyarakat memasang spanduk bertuliskan "Lahan Plasma ini Adalah Milik Masyarakat Desa Pangkalan Panduk” kepala keamanan perusahaan PT. Sumber Sawit Sejahtera meminta izin untuk mengambil photo dokumentasi spanduk yang dipasang masyarakat untuk dilaporkan kepada pimpinan perusahaan. 

    (Red/hd)

    Komentar

    Tampilkan

    Terkini

    Tag Terpopuler